dailyensimple Blog

WhatWeSee WordPress.com weblog

Andai Dia Tahu Agustus 29, 2011

Filed under: Speakloud 'Life n Love' — speakloudhere @ 7:58 pm

Angelina Sondakh on Just Alvin (28/08)

“Sangat sedih yah ketika saya sudah melakukan banyak dosa terhadap orangtua saya, sudah mengecewakan mereka karena saya berpindah agama, saya melakukan nikah sirih dan tidak mengatakan kpd mereka..Tetapi mereka adalah orang-orang yang tetap mendoakan saya, tetap bersikap sama seperti dulu terhadap saya & kepada mereka saya kembali setelah meninggalnya Mas Adjie”

Kata-kata itu menginspirasi gw untuk mulai mengetik..Hal yang akan gw ceritain mungkin terdengar basi/telat untuk gw certain tapi ini semua adalah hal yang gw pendam selama berbulan-bulan & gw Tegasin gw nulis ini “BUKAN UNTUK MINTA SIMPATI” hanya ingin berbagi & kalau gw udah ga ada didunia ini, setidaknya ini yang bisa diingat sama orang yg bersangkutan.

“I wish I could hurt you the way you hurt me. But I know that if I had the chance, I wouldn’t do it”

Hubungan yang bisa dibilang complicated karena tidak ada restu dari orangtua gw. Berawal dari hal kecil yang mempengaruhi penilaian bokap gw. Tapi itu bukan suatu hal yang buat gw mundur untuk mempertahankan hubungan ini. Gw selalu coba untuk fight & mempertahankan opini gw ketika orangtua gw berargumen yang akhirnya buat gw selalu bermasalah sama keluarga gw. Rumah kayanya udah bukan kaya rumah & selalu buat gw ga betah diem dirumah. Masalah intern sama partner gw juga pasti ada dari masalah sepele sampe masalah rumit. But that’s life…

Pada suatu hari masalah pun datang yang asal muasalanya dari sepupu gw sendiri. Itu adalah hal paling buat gw shock tapi sebuah pendewasaan buat gw karena gw menyelesaikannya sendiri tanpa bantuan partner gw, yg seharusnya padahal disitu dy bantu gw. Tapi itulah keluarga khususnya bokap gw, sesakit-sakitnya dy, sekecewanya dy sama gw…dy tetep membuka pelukannya untuk gw disaat dy tau gw sangat down harus ngehadapin masalah itu sendiri. Dari situ lah semakin keras keluarga gw menentang gw sama partner gw. Dari handphone gw disita, dari biaya gw kuliah & ongkos kuliah sempet mau di stop, dari disuruh keluar dari rumah, dari berantem tiap waktu sama orgtua semua gw alamin & itu gw hadapin sendiri. Bokap yang coba ngajak gw keluar kota supaya gw refresh. Bokap yang sempet nangis ngeliat kondisi gw yang bener-bener kacau bgt & disitu bokap gw nyampein pesen ke gw sambil ngusap-ngusap kepala gw “Kembali lagi ke Inez yang dulu ya De, yang ceria “. Di satu sisi gw bnr2 pengen partner gw ada bantu gw, tapi di satu sisi gw mencoba untuk mengerti ketakutan dy untuk datang ke rumah gw.  

Depresi pun gw alamin, dalam  1 bulan berat badan gw turun 9 kg.. Gw sempet jatuh sakit beberapa kali, sempet ngalamain pingsan di jalan, sempet namanya gw ngelakuin hal konyol cm buat nyakitin diri gw sendiri karena gw terlalu dpt bnyk pressure dari pihak orgtua, masalah sama partner yang pada kondisi itu gw lagi terus nyoba nyatuin 2 kubu ini walau gw tau itu sulit & banyak hal yang harus gw hadapin. Hal yang orangtua gw pengen sebenernya Cuma dia dateng ke rumah. Dia minta maaf, dia bilang “ dia mau jalanin hubungan sama gw”. That’s it..Karena orangtua gw Cuma pengen tau anaknya jalan sama siapa, deket sama siapa..karena nantinya kalo gw jalan sama dia, mereka tenang untuk ngelepasnya. Tapi keberanian itu ga pernah muncul dari dia.

Dia adalah org yang baik, perhatian, setia, dia org yang bisa bwt gw ketawa, nangis kejer, marah, sakit hati, kecewa. Sifatnya emang jelek banget. Dia sering maki-maki gw dengan kata-kata kasar, dia sering ninggalin gw, dia ga pernah liat / menghargai usaha gw. Tapi dia adalah best partner bwt gw, dia partner Kuliner gw, travelling, sushi tei, music, fashion, fight, nonton bioskop, usaha, konyol, jorok, susah-seneng. Keluarga dia adalah semangat gw, mereka udah gw anggap sebagai keluarga gw sendiri. Selalu iri kalo ngeliat keluarganya kompak, makanya jalan / ngobrol semaleman sampe pagi sama keluarganya hal yang buat gw selalu bahagia .. ga bisa nyalahin klrg gw diposisi ini karena ini udah keputusan gw untuk tetap mempertahankan pilihan gw, yang akhirnya gw harus kehilangan masa-masa indah sama keluarga gw.

Selama proses pacaran ke 3 tahun, banyak banget yang dialamin..Dari namanya posesif, cemburu, berantem besar.. Gw yang masih ngerasa suka takut dia main sama lawan jenis yang orgnya ga deket sama gw maupun sebaliknya.., gw yang masih suka jealous kalo dia berhubungan sama temen cwe yang gw ga kenal/deket maupun sebaliknya. Hal-hal anak kecil ada diproses selama ke 3 tahun.. Di umur hubungan 3 tahun itu pula gw jatuh sakit, sahabat gw minta dia dateng ke bogor.. Sempet kehalang dia ga dateng coz ujan deres dirumahnya tapi disitu kondisi gw semakin kacau..Sahabat gw usaha bgt supaya dia dateng. Finally dia dateng tapi nginep di tempat temen gw dulu besoknya baru dateng ke rumah gw.. Dia mencoba untuk minta maaf sama nyokap gw. Pas ulangtahun dia coba dateng juga.. Tapi sayang, keadaan itu dia tidak manfaatkan baik-baik. Selama hampir 6 tahun , kedatangan dia Cuma 2 x itu aja & sempet datang tahun 2009 itu pun bareng temen2 krn gw sakit & keadaannya disitu gw udah putus. Yang akhirnya bokap gw pun ngerasa kesempatan yg udah bokap-nyokap gw kasih , ga dia pergunakan dengan baik-baik, dia ga serius untuk jalin silahturahmi, ga pernah coba dateng kerumah even Cuma 1 bulan sekali. Sampe bokap selalu ngingetin gw kalo namanya cwo yang sayang sama kamu tidak akan melakukan hal seperti ini. Dia tidak akan memilih menjadi pecundang, dia tidak akan meninggalkan kamu. Percaya sama papa de, suatu hari nanti kamu akan ditinggalkan dia. Semua yang bokap omongin ke gw ga ada yang gw dengerin. Gw jalanin hubungan kaya dulu lagi, kemana-mana bonyok gw ga pernah tau gw sama dia. Sempet akhirnya gw putus sama dia bulan maret 2009 & disaat itu juga gw disalahin, dibilang ngekhianatin dia padahal posisinya dia udah mutusin gw, dia udah ninggalin gw & dia yang mancing gw duluan masalah deket sama cwe. Akhirnya hubungan gw sama dia berakhir ga enak kurang lebih 7 bulan & itu gw ngerasain hal pait bgt. Selama 7 bulan itu, gw sempet di lamar sama org lain cuma belum sampe tahap lamaran formil karena nunggu gw wisuda dulu..karena hati gw masih ke dia, pada akhirnya gw ga mau jalanin proses lamaran itu. Gw coba balik lagi sama dia & berharap keadaannya lebih baik. Dia netapin beberapa rules, gw coba ikutin maunya dia..Gw berusaha berubah step by step, gw coba lepasin dia masalah kuliah sendiri kecuali kalo dia mentok ga ngerti baru dia gw bantu, dia aktivitas sama temen2nya.. Selama kurang lebih 1 tahun gw belum dapet kerja, jadi waktu gw bisa banyak sama dia..Ya kita jalan bareng, bantuin dia ngerjain tugas sampe pagi & paginya udah harus dikumpulin ke dosennya, belajar bareng bantuin dia buat ujian. Pada akhirnya gw dapet kerja di salah satu PH, sempet awal-awal kerja dia sering marah sama gw karena gw sering meeting & plg mlm, tp gw coba ngerti kondisi dia..Tapi gw tetep coba selalu ada buat dia disaat dia butuh bantuan gw, lagi suntuk, lagi butuh hiburan. Sempet pas gw baru-baru kerja dia ngilang hampir 1 ½ bulan ga jelas kemana..Di situ temen-temen gw selalu nanya cwo gw ga pernah jemput, malah bnyk yg mikirnya gw ga punya cwo coz ga pernah keliatan jalan sama cwo gw..Di awal-awal tahun 2011 juga dia sempet ngilang selama 2 bulan ntah kemana, gw sms balesnya selalu singkat, gw dateng ke rumahnya ternyata responnya ga seperti yang gw harapin. Setelah  2 bulan itu dia tiba-tiba dateng lagi, akhirnya kita mulai suka jalan lagi..Dia yang pertama kali punya BB, trus yang gw sama dia sibuk bulak-balik ke ambas buat upgrade bb nya lah,beli ini itu lah buat BB nya. DIa yang dikit-dikit panik kalo BB nya knp2 & harus ketemu gw buat benerin (kalo ga dia yang jemput gw, gw abis kerja ke rumahnya). Sempet batre dia ternyata bocor, akhirnya gw yang nyari batre barunya kebetulan gw punya langganan di bogor. Karena kemudahan BB itulah jadi terbiasa segala sesuatunya harus cepat direspon. Ga lama dari dia punya BB, kita sering ketemu & jalan lagi..Gw dapet program yang selama ini gw pengen banget & programnya termasuk program besar & sukses. Disaat gw ambil program itu, banyak yang gw harus korbanin : waktu sama keluarga, teman & pastinya sama dia. Karena gw syuting bisa dibilang tiap hari, pagi ke pagi & gw ga pulang (nginep di salah satu hotel – fasilitas dari program tsb). Semenjak gw kerja disitu komunikasi pun jadinya berkurang krn gw ga bisa tiap wkt langsung bales BB dia & ga bisa langsung angkat telepon dia, waktu ketemu juga berkurang. Gw ngerti dia kaget dengan keadaan yang tiba-tiba harus kya gitu & gw pun kaget. Tapi semua itu udah pilihan gw (seperti dia milih musik) & gw berharap dia bisa mengerti & support gw tiap waktu. Tapi sayang itu ga gw dapet, dulu gw kerja di bandung, gw pertama kali kerja diPH & di program ini.. Disaat gw butuh dia buat nyemangatin gw disaat gw cape, lagi dalam keadaan pressure..Dia satu-satunya orang yang selalu gw butuhin & gw kangenin..tapi gw ga dapet itu dari dia..Dia malah maki-maki gw terus..Ya gw dibilang tai, anjing, bego , tolol, bodoh. Dari yang masalah tugas dia, gw ga bisa bantu dia..dia ngerasa gw ga ada lagi buat dia. Andai aja dia tahu, gw ga tenang disaat gw tau dia butuh gw tapi gw ga bisa bantu..Selama ini mau gw cape sekalipun gw selalu berusaha bantu dia sampe pagi buta. Tapi pada saat itu gw ga bisa & gw sebenernya kepikiran. Pada moment disaat gw mau coba bantu, mau coba dateng ke dia ternyata respon dia malah ga enak. Finally itu buat gw marah banget & dia malah maki-maki gw lagi..Itu bener-bener buat gw sedih, kecewa. Selama gw di program ini gw minta semangat dari dia gw ga dapet, tapi disaat dia butuh gw ..dia selalu dapet itu..Cuma sekali gw ga bisa ada buat dia, gw harus dapet dampaknya yang ga enak banget. Setelah itu akhirnya 2 bulan kita ga pernah ketemu, ga pernah komunikasi lagi, FB diapun statusnya di ilangin, diprivacy supaya ga ada yang bisa liat foto gw..

Kalo aja dia inget BBM gw yang terakhir waktu dia maki” gw (Gw bilang : aq ga akan hubungi” km lg krn km maki” aq)..& itu gw coba lakuin, hanya pernah 1 x gw bbm dia yg mnrt dia itu basa-basi & bkn yg dy mau. cuma pada saat itu sebelum gw bbm dia, gw komit dlm hati..kl smp gw bbm tp balesannya ga enak, gw bnr” ga akan hubungi dia lagi. Alhasil responnya ga baik & gw berusaha kuat ga hubungin dia. Gw selama 2 bulan ga ketemu, berharap dia bbm gw even cuma nny lg apa, ga perlu deh minta maaf..Tapi ternyata dia ga pernah hubungi gw, dia cuma update status bbm yg ga enak (sibuknya ngelebihin presiden, fuck, ganjen (dgn bhs inggris), awal kehancuran, terlalu angkuh&keras, dsb)..Sedangkan dia pernah biilang sama gw utk ga update status bbm yg gmn’ & gw coba lakuin itu (kalo dia inget, slm dia update status ky gt..gw update status “Miss marito, io-oie, Dear god, dear god is gone”) tapi selama gw update ky gt, dia pun ga pernah coba hubungi gw.

Gw ngerasa udah lakukan yang dia mau, lakukan apa yang bisa gw lakukan & mencoba lakukan yang terbaik. Tapi gw Cuma minta dia lakuin 3 hal : gw butuh semangat dari dy, jangan pernah maki-maki gw lagi, jangan pernah ninggalin gw lagi& itu ga bisa dia lakukan selama ini. Andai aja dia tahu , selama ini gw juga kangen dia, gw selalu perduli sama dia, seburuk-buruknya dia – dia tetep partner terbaik gw, dia selalu org pertama yg gw butuhin & buat gw tenang-nyaman disaat gw lagi cape, down. Tapi sayang selama hampir 6 tahun dia ternyata tidak cukup mengenal gw dengan baik, setiap disaat dia seharusnya mengerti tapi dia tidak mau mengerti & yang ada dipikiran dia&keputusan yang selalu dia punya adalah “ ninggalin gw”.. Hal yang ga pernah gw lupa dari apa yang dia sampein ke gw adalah “urusan datengnya dia ke orangtua gw itu tidak akan pernah dia lakukan sampe dia ngerasa yakin gw org yang buat dia ajak ke hubungan serius, dia belum yakin kalo gw adalah cwe yang akan dia ajak ke hubungan serius. Jadi selama hampir 6  tahun ini semua yang gw lakukan ternyata hanya untuk kata-kata itu. Perubahan yg gw lakukan buat dia selama 1 tahun lebih itu ga pernah dia liat, ga pernah dia hargain karena alasan-alasan dia mutusin gw itu adalah masalah masa lalu, Bukan yang sekarang.. & dia lupa untuk menilai dirinya sendiri. Selama ini masalah yang ada sering masalah itu adalah masalah dia dengan dirinya sendiri. Dia yang sempet mutusin gw karena emosi, dia yang gw cuma Tanya lagi dimana ? masih sama mama ? & dia jawab “emang harus yang semua yang aq lakuin km harus tau ? orang yang ngelahirin aq aja ga gitu2 amat. Ga perlu lah semua yang aq lakuin km harus tau. Aq paling pergi sama siapa sih, kemana sih”.. & semenjak itu gw coba ikutin mau dia, gw coba jarang bb dia , disaat dia lagi keluar juga gw jarang bb & nanya, gw pun jarang ngabarin dia kalo gw kemana2..Tapi ternyata gw tetep salah.. Sempet satu moment dia bilang “lw ga ngasih tw gw kmn, ga da kabarnya.. bagian gw harus ngabarin lw. Kalo gw ga ngabarin , lw marah”.. Padahal pada saat itu gw coba ikutin maunya dia..Salah satu alasan dia mutusin gw adalah gw dibilang posesif, padahal gw udah ngebebasin dia dari waktu gw balikan sama dia..Dia juga sempet minta gw biarin dia mandiri urusan kampus, gw ikutin..Gw ga pernah ikut campur urusan kampus dia lagi kecuali dia yang hubungin gw & minta bantuan gw. Dia mau ngerjain tugas sama temen2nya gw support..Tapi ternyata dia selalu bilang, ah temen nya ga asik, begini lah-begitulah…& itu sempet gw jelasin ke dia waktu dia mutusin gw..& jawaban dia “ya, itu semua karena km udah ngebentuk aq, jadinya aq mau deket sama temen kampus suka males”. Dia berhubungan sama temen-temen cwenya yang gw ga kenal, gw juga udah ga gimana2, dia mau pergi sama keluarganya juga ga pernah gw protes..Tapi tetep gw dibilang ini&itu..Disaat gw berubah seperti yang dia mau, disaat gw coba hadapin dia dengan lebih baik seperti yang dia minta .. Hal yang selalu dia sampein ke gw adalah “Ga usah sok baik deh lw / Ga usah sok malaikat deh lw / Ga usah sok bener deh lw”.. Disaat gw denger semua yang dia omongin ke gw, gw Cuma diem, senyum & ga berargumen .. Hny sedikit klarifikasi aja . Udah ga tau harus ngomong apa karena dari semua yang dia jelasin ke gw pada akhirnya gw tau, kalo dia tidak mengenal gw dengan baik selama ini, dia lupa menilai dirinya sendiri dan dia lupa buat melihat usaha orang untuk dia selama ini.

Hal yang paling gw sedih adalah keluarganya pun udah mulai berubah sama gw. Gw ga tau apa yg mereka denger tentang gw..Gw Cuma bisa berharap suatu hari nanti Allah memberikan keadilan buat gw&membuat mrk mau belajar utk mendengarkan dr ke-2 belah pihak. Mereka selalu di hati gw , rumah mereka selalu menjadi rumah kedua terbaik gw. Gw akan selalu kangen suasana di rumah mrk (suasana ngobrol, makan bareng, nonton bareng, bercanda bareng, nongkrong rame2).. Hubungan gw sama dia pun pastinya udah ga pernah komunikasi .

Hubungan yang hampir 6 tahun di pertahanin, diperjuangin..ternyata hilang dalam 1 hari & terlupakan untuk selamanya sama dia. Semua seperti ga pernah terjadi apa-apa..Alhasil hasil dr kerja gw yg 24 jam mgkn lbh & tiap hari, gw di cut dari kantor, gw kehilangan org” yg sgt gw syg, rencana gw&tabungan buat beliin dia kado ultah jam G-Shock yg dia mau angus,gw pgn ajak dia makan & nebus wkt gw sama dia yg ilang slm gw kerja ternyata hancur gitu aja. Pada akhirnya foto-foto pun di hapus,bbm g prnh di accept,fb ilang,barang-barang di simpan ditempat tertutup.. & dia menyiapkan folder baru untuk yang baru..

Kalo kata Vierra : “sudah lama kita bersama, tapi segini sajakah”

Kalo kata Geisha – lirik “Kenangan Hidupku”

Note :

v  Dengerin pesan orangtua selagi mereka memang punya alasan kuat & benar

v  Jangan pernah kalian ingkarin apa yang kalian liat dan org lain sudah memperingatkan

v  Pilah pilih lah orang yang memang kalian akan perjuangkan

v  Orang yang menyayangi kalian adalah org yang tidak akan meninggalkan kalian, org yang akan menghargai kalian, org yang akan ttp menyayangi kalian apapun kekurangan kalian, orang yang akan selalu berusaha menjaga kalian bukan menyia-nyiakan & org yang akan melihat kalian sekarang bukan yang dulu !

v  Bertahun-tahun tidak pernah menjamin partner kalian mengenal kalian dengan baik, tidak menjamin partner kalian adalah org yang paling syg kalian & tidak menjamin partner kalian org yang akan mempertahankan kalian & menerima segala kekurangan kalian seperti yang kalian lakukan

v  Buat wanita yang baru nantinya : selamat yah, kamu akan menjalani hubungan yang sudah enak keadaannya sekarang..yang segalanya udah ada, udah tinggal kamu nikmatin (materi, transportasi).. Kamu ga akan ngerasain susah & disia-siain  J

v  Buat km ex-partner saya : belajarlah untuk menilai seseorang tidak berdasarkan dirinya yang dulu karena ketika seseorang berusaha keras untuk berubah lebih baik seperti yang kamu mau, itu tidak mudah seperti yang kamu pikir. Karena kamu pun belum merubah kebiasaan buruk kamu dari kamu yang dulu sampe semua akhirnya berakhir. Tapi orang mampu melakukan itu untuk kamu hanya kamu tidak pernah peka & selalu membuat aq jatuh disaat aq berubah menjadi lebih baik. Apa km tau rasanya hrs menahan diri%perasaan pgn krm message, pgn bilang kangen, pgn bilang kl aq bth km & aq menahan itu smw bkn krn gengsi/angkuh tp krn aq pgn km berpikir kl ada momentnya km yg hrs mengerti situasinya. Seberapa bnyk keburukan&kebaikan kamu, terimakasih km adalah orang yang pernah buat saya bahagia,ketawa,mjd diri sendiri, sedih, kecewa, sakit hati.. Andai kamu tahu selama km ga hubungin aq kmrn..U are the one who I need but u never come when I need u… Kalo saya tidak menghubungi kamu waktu itu, itu hny krn sy ingin km sadar kalo tidak selamanya saya bisa diperlakukan sesuka hati km, saya pun ingin dihargai bukan saya tidak mengerti sifat km..Tapi km ternyata salah mengartikan. Smg kamu selalu inget, aq selalu ada buat km walau km nyakitin aq kaya apaan tau.. Hujan, panas, malem, pagi, cape, seger. Aq lewatin itu semua Cuma karena aq pgn km merasa berarti & dihargai.

Pada akhirnya gw pun kembali ke keluarga, kembali ke pelukan papa… & bokap Cuma bilang “ikhlasin semua yah, semua adalah pelajaran & konsekuensi yang km udah tau & km pilih” ,”Biarin orang nyakitin kita tapi jgn pernah kita yang nyakitin orang” .. Terimakasih ya ALLAH, engkau sudah memberikan aku keluarga yang luar biasa

Iklan